Kerendahan Hati Membuka Pengetahuan Sejati

Kerendahan hati sangatlah penting. Kerendahan hati berarti ketiadaan ego. Ego berarti ketiadaan kerendahan hati. Tanpa kerendahan hati, kalian akan menyebabkan banyak masalah dan sakit kepala kepada setiap orang, termasuk Guru. Bahkan pada saat kalian ingin melakukan sesuatu yang baik, akan tetapi kalian melakukannya dengan ego. Hanya dengan cara yang kalian pikirkan!
Kalian mengabaikan orang lain. Kalian tidak mempertimbangkan yang lainnya. Ini bukan karena kalian menginginkannya; akan tetapi kalian hanya hidup dengan cara seperti itu. Ego kalian membawa kalian ke dalam cara hidup tanpa pertimbangan semacam itu, dan kalian akan mengalami kesulitan untuk memahami perasaan atau kesenangan hidup orang lain.

Jadi, ego adalah musuh kalian yang terburuk, lebih buruk daripada makan daging! Jika orang telah membunuhnya dan kalian memakannya, oke, kalian mendapatkan beberapa karma, dan kalian tidak mempunyai welas asih. Tetapi dengan ego, kalian bahkan mengorbankan welas asih, karena kalian tidak tahu lagi apa welas asih itu. Kalian buta terhadap orang lain di sekitar kalian, terhadap perasaan, emosi, dan kebutuhan mereka. Kalian buta! Jika kalian mempunyai ego, maka kalian hanya berpikir mengenai diri kalian sendiri dengan cara yang kalian inginkan. Kalian melakukannya dengan cara kalian, dan kalian tidak memikirkan alternatif lain. Kalian tidak mempertimbangkan orang lain. Ego adalah sesuatu yang berdiri di antara kalian dan pengetahuan Tuhan yang sebenarnya. Jadi, siapapun yang mempunyai ego besar, jangan menganggap diri kalian pandai sama sekali! Kalian hanya mengulang seperti burung beo, belajar dari apapun yang kalian ketahui. Tetapi kalian tidak sepandai itu.

Seseorang yang benar-benar berpengetahuan tidak mempunyai ego. Setelah itu pengetahuan kalian baru akan bersinar, dan kalian melakukan segalanya dengan benar! Hanya seperti itu. Jadi jangan takut akan bahaya atau masalah apapun – takutlah terhadap ego kalian. Ego itu apa? Darimana kita mempunyai ego? Ego berasal dari kesan kehidupan di masa lampau, kebiasaan dan pergaulan yang terkumpul sedikit demi sedikit, serta dari latar belakang. Jika kalian belajar sesuatu dan kalian menjadi mahir dalam hal itu, lalu kalian belajar sesuatu yang lain dan kalian menjadi mahir dalam hal itu, dan setiap orang terus memuji kalian, lalu dengan berlalunya waktu, kalian menjadi terbiasa dengan pujian sehingga ego kalian tumbuh dan kalian berpikir bahwa apapun yang kalian lakukan adalah baik karena kalian telah terbiasa menjadi orang yang paling atas. Lalu kalian tidak mempertimbangkan orang lain dan jadilah suatu kebiasaan. Tapi ini semua sangat buruk untuk kita; maka, cobalah untuk menghapusnya.

Hanya ketika kalian menghapus ego kalian, maka pengetahuan kalian akan benar-benar terbuka. Itulah mengapa di zaman dahulu dikatakan, “Orang yang mengetahui tampak seperti orang yang berpengetahuan rendah,” dia tampak seperti seseorang yang tidak tahu, karena dia mungkin tidak memamerkan keahlian atau pengetahuan duniawinya. Dia bahkan tidak ingin pamer! Jika dia mengetahui, dia tidak pamer. Baginya itu tidak penting lagi. Hal yang terpenting adalah pengetahuan sejati Surga, pengetahuan sejati, asli, yang kita abaikan demi belajar beberapa keahlian atau sesuatu di dunia ini, atau demi doktrin atau kebijakan atau bakat istimewa, hanya untuk berada di posisi puncak dalam masyarakat – mengorbankan Diri Sejati kita sendiri dan pengetahuan sejati yang senantiasa kita miliki, hanya untuk menjadi orang hebat.

Jadi, mempunyai pengetahuan di dunia ini bukanlah prioritas utama, sunguh. Tentu saja, pelajari apa yang kalian bisa untuk bertahan hidup. Tetapi jika kita mengorbankan pengetahuan sejati kita demi keahlian duniawi, maka itu sangat disayangkan. Itu hanya akan meningkatkan ego kita, dan akan memisahkan kita lebih jauh dari pengetahuan sejati kita – dari Dia yang mengetahui segalanya, Dia yang meliputi semua tempat, dan Dia yang tidak pernah salah.

%d blogger menyukai ini: